Jangan Tanya Ustadz YouTube (2)

Fenomena gairah belajar keagamaan ini memang membelukar sedemikian dahsyat. Bukan hanya pada salinan video di dalam gawai, majelis-majelis riil dengan tatap muka pun makin bergairah dari hari ke hari. Seperti ada dahaga spiritual di tengah arus zaman yang kering, orang-orang kini menggeser perilaku kesehariannya. Pada terma populer, mereka menyebutnya sebagai ‘hijrah’.

Lanjutkan membaca Jangan Tanya Ustadz YouTube (2)

Jangan Tanya Ustadz YouTube (1)

Banyak pertanyaan dalam diskusi pengajian yang muncul dan dimulai dengan kalimat, “Kemarin saya lihat ada ceramah di YouTube begini dan begitu.” Bukan hanya di sesi diskusi pengajian, pertanyaan semacam itu kerap kali hadir dalam obrolan grup media sosial. Tautan video dan gambar nasihat bergulir dari satu tangan ke tangan lain dengan cepat. Viral. Jumlahnya di luar sana – yang tak terjangkau oleh mata dan telinga saya – barangkali jauh lebih banyak. Pertanyaan itu kemudian disambut dengan pertanyaan lain, “Benarkah begitu?” Bahkan, bukan tak mungkin jika pertanyaan-pertanyaan itu diselingi dengan ejekan orang yang mengunggahnya karena tidak sesuai dengan pendapatnya sendiri.

Lanjutkan membaca Jangan Tanya Ustadz YouTube (1)

Perempuan dan Tulang Rusuk Laki-laki

Di Rotterdam, persoalan ini bermunculan ketika saya membahas bab ‘Berwasiat kepada Wanita’ dalam kitab hadits Riyadhus Shalihin yang disusun Syaikh Imam an Nawawi. Dalam salah satu hadits yang dimasukkan Imam an Nawawi dalam bab tersebut, Rasulullah ﷺ menyebutkan bahwa perempuan diciptakan dari tulang rusuk (laki-laki). Ada beberapa hadits dengan konten (matan) sejenis.

Lanjutkan membaca Perempuan dan Tulang Rusuk Laki-laki

Di Jakarta, Kiamat Maju Mundur

Tak ada beda matahari yang terbenam hari ini dan yang akan muncul besok pagi. Matahari yang sama, kecuali Tuhan memutuskan kiamat terjadi di antara dua waktu itu. Tapi, siapa yang percaya kiamat akan terjadi tiba-tiba? Para pembaca teks agama percaya kejadian itu akan dimulakan dengan salah terbitnya matahari – dari tempat terbenamnya, terkikisnya jumlah manusia yang beriman kepada Tuhan, dan munculnya Dajjal yang menguasai dunia. Para pembaca semesta memercayai bahwa kiamat akan diperkenalkan dengan mendekatnya lubang hitam (black hole) di jagad raya. Ia akan melahap semua yang ada, memindahkan himpunan tata surya ke alam antah berantah yang belum pernah dikenal. Para pembaca lingkungan meyakini bahwa dunia telah berada dalam rel menuju kiamat setelah gunung es mencair lebih cepat daripada laju pencairannya berdekade-dekade lalu, lapizan ozon menipis, langit menjadi gudang karbon, eksplorasi minyak dikebut, dan produksi asap tak juga berhenti.

Lanjutkan membaca Di Jakarta, Kiamat Maju Mundur

Sunyi Suara Dokter

Presiden Jokowi resmi menunjuk Dr Terawan Agus Putranto, SpRad (TAP) menjadi Menteri Kesehatan periode 2019-2024. Keputusan yang menimbulkan banyak tanda tanya di kalangan dokter, bahkan setelah Majelis Kode Etik kedokteran (MKEK) dikabarkan telah mengirimkan saran penolakan terhadap penunjukan tersebut. Bagi kalangan dokter secara umum yang mengikuti fatwa MKEK, TAP dinilai bercela. Tapi, tidak sedikit pula yang mendukung dan bersuka cita, terutama mereka yang pernah mendapat imbas positif dari metode Digital Substraction Angyography (DSA) -nya yang terkenal.

Lanjutkan membaca Sunyi Suara Dokter

Lebih, Lebih dan Lebih

Pada tahun 9 H, Islam bukan kelompok kecil yang mudah di-bully, ditakut-takuti, dan disiksa. Islam telah berubah menjadi kekuatan yang superior di jazirah Arab. Bukan lagi sekadar Madinah, kekuasaannya telah meluas jauh, tentaranya telah memenangi pertempuran jauh dari rumah-rumah mereka. Harta rampasan perang mulai melimpah. Muhammad ﷺ tak lagi jadi pusat cibiran sebagai tukang sihir dan orang gila, tetapi musuh politik paling berbahaya bagi mereka yang terancam kuasanya.

Lanjutkan membaca Lebih, Lebih dan Lebih