Semua tulisan dari aafuady

hanya ahmad fuady yang ingin berkisah tentang apa yang berkecamuk dalam dirinya. suka menolong orang sehingga ia disebut dokter, suka menulis sehingga ada yang menyebutnya penulis, suka mengajar dan ada yang memanggilnya dosen, suka meneliti maka dianggaplah ia peneliti, juga suka pada istri dan anaknya maka ia dipanggil Buya.

Jarak Lapar dan Kenyang

Seberapa jauh jarak antara lapar dan kenyang? Jauh, amat jauh, bila yang diukur adalah jarak antara kemewahan dunia kita dengan kemiskinan, kemelaratan dan malnutrisi anak-anak di negeri miskin. Kita hanya menatapnya sekali-dua kali dari iklan layanan masyarakat di televisi. Selebihnya, kita tak pernah sungguh-sungguh mengukur panjang jaraknya. Mungkin juga tak sempat menengok ke kanan-kiri dan depan belakang untuk sekadar menyadari bahwa sesungguhnya jarak antara lapar dan kenyang tidak sebegitu jauhnya.

Lanjutkan membaca Jarak Lapar dan Kenyang

Menerka Masa Depan

Dalam sebuah perjalanan panjang di pesawat, saya mendapat teman refleksi dalam sebuah film Jerman, “24 Wochen“. Film realis yang berkisah tentang komedian ‘stand up’ yang hamil dan mendapati informasi di usia kehamilannya yang ke-24 pekan bahwa janinnya akan dilahirkan dengan Sindroma Down. Awalnya, ia dan suaminya tegar dan memutuskan tetap menjaga kehamilannya hingga persalinan meski aborsi di Jerman dilegalkan dengan alasan tersebut. Bahkan, mereka menyiapkan anak pertamanya agar siap memiliki adik dengan kelainan fisik dan mental.

Lanjutkan membaca Menerka Masa Depan

Politik Para Dokter

Sebuah film berbahasa Denmark, “En Kongelig Affaere (A Royal Affair)”, membuat saya menelusuri lagi liku politik para dokter. Johan Friedrich Struensee (1737-1772), seorang dokter Jerman, ditunjuk menjadi dokter kerajaan bagi Raja Christian VII Denmark yang memiliki masalah mental. Dengan trik politiknya, ia berhasil menjadi raja ‘de facto’ dengan menggiring opini raja menjadi kebijakan krusial yang mendukung ide Enlightenment-nya yang dipengaruhi pemikiran Jean-Jacques Rousseau. Manuver politiknya berhasil mematahkan dominasi para bangsawan di sekitar raja yang kebijakannya mencekik rakyat dan hanya menguntungkan kaum bangsawan.

Lanjutkan membaca Politik Para Dokter

Sentuhan yang Baik

Dalam perjalanan udara yang lain, sebuah film berbahasa Spanyol, “El Mal Ajeno” membuat saya berefleksi kembali. Diego, dokter ruang emergensi, rawat intensif, dan nyeri, belakangan kehilangan rasa empati ketika merawat pasiennya karena beban kerja yang tinggi dan soalan keluarga. Semua ditangani sesuai teori dan bukti ilmiah. Jika tak ada harapan hidup, maka ia katakan begitu adanya. Jika kaki pasien akan membusuk, maka ia sebutkan bahwa sekian hari lagi kakinya membusuk. Pada satu sore, ia ditembak –namun, tidak sampai meninggal, dan kembali sambil membawa pesan: menjaga kehidupan seorang pasiennya yang berkali-kali ia yakini tak punya harapan hidup lagi.

Lanjutkan membaca Sentuhan yang Baik

Menuju ‘Smoke-Free’ Tahlilan

Di tahun 1990-an, saya menikmati fenomena rokok di rangkaian acara pernikahan. Saya masih kecil waktu itu, dan selalu bertanya-tanya mengapa ada rokok yang diselipkan di amplop undangan pernikahan. Jangan bayangkan undangan pernikahan yang mewah, tebal, wangi, dan dibubuhi tempat bonafid sebagai lokasi resepsi. Jangan! Undangannya sederhana, dibungkus amplop plastik transparan, dan menggembung jika tujuan penerimanya adalah para lelaki. Ya, menggembung karena di dalamnya ada satu-dua batang rokok yang diselipkan.

Dari undangan itu anda akan tahu seberapa royal dan seberapa tinggi derajat ekonomi si pengundang. Anda dapat dengan mudah membedakan antara pengundang yang menyelipkan rokok kretek dengan mereka yang menyelipkan rokok filter. Dengan begitu, anda juga bisa mulai mengira-ngira seberapa megah makanan yang disajikan nanti saat resepsi. Ya, meskipun tidak mutlak, korelasinya cukup kuat.

Lanjutkan membaca Menuju ‘Smoke-Free’ Tahlilan

UJUD DISKRIMINASI

Saya menjenguk sejarah Apartheid di museum ini: Apartheid Museum di Johannesburg, Afrika Selatan. Sejak gerbang masuk, aura diskriminasi sudah kental. Dalam bentuknya yang paling klasik, diskriminasi berujud pada warna kulit. Anda hitam, dan saya putih. Putih superior, dan hitam inferior. Ada bentuk modern, ia tak lagi berujung di penjara, tapi pada rasa rendah diri yang disemai dari produk-produk kosmetik. “Ayo, jadilah putih dan tinggalkan kekusaman,” kata produk kapitalistik itu. Bahkan, ketiakmu pun disuruhnya untuk menjadi putih. Anak-anakmu yang (sedikit) hitam, akan didoakan agar segera beranjak menjadi putih. Atau setidaknya, sedikit lebih terang.

Lanjutkan membaca UJUD DISKRIMINASI

BERKAWAN DENGAN KEMISKINAN (?)

Margareth Chan, Direktur Jenderal WHO, mengutip gambar kartun ini dalam sebuah pidatonya yang dipublikasi ulang di The Milbank Quarterly (http://onlinelibrary.wiley.com/…/10.11…/1468-0009.12238/epdf). Tentu, kartun ini adalah sarkasme simpulan beragam bukti ilmiah yang menunjukkan adanya tren peningkatan insidens diabetes mellitus (DM) atau penyakit gula yang berkorelasi dengan meningkatnya kemampuan finansial masyarakat. Tiongkok salah satunya, kemudian Amerika dan Indonesia, yang menghadapi ancaman DM masa depan dengan semakin banyaknya anak-anak yang mengalami obesitas sejak dini.

Lanjutkan membaca BERKAWAN DENGAN KEMISKINAN (?)

INSENTIF LALAT

Pergilah ke bandara Schipol, dan akan Anda jumpai lalat di urinoir para lelaki. Ya, lalat. Yang semestinya ada di bak sampah dan tempat jorok. Sempat saya bertanya mengapa mereka memasang gambar lalat di urinoir para lelaki?

Berterimakasihlah kepada para ekonom. Lalat-lalat itu hinggap lewat kelihaian matematika dan amatan yang seksama. Para lelaki seringkali abai ketika buang air kecil, terutama ketika berdiri. Jika tak percaya, cobalah tengok toilet umum khusus mereka. Acak-acakan, muncrat ke mana-mana. Untuk airport sebesar Schipol dengan ribuan pengunjung setiap hari tentu soalan ini merepotkan. Tim ekonom kemudian membuat intervensi unik. Mereka menempel gambar lalat di sisi kiri lubang urinoir.

Lanjutkan membaca INSENTIF LALAT

World Tuberculosis Day: Why Indonesia badly needs ‘anti-poverty drug’

Tulisan opini saya di The Jakarta Post pada Hari Tuberkulosis Dunia, 24 Maret 2017.

Link asli di sini.

2016_11_18_16256_1479434460._large

Who should be blamed for Indonesia being ranked second in tuberculosis (TB) incidence worldwide? Despite the achievement toward the Millennium Development Goals (MDGs) in 2015, the declining incidence of TB has shown a slowing pace. And, the question remains: will we achieve the target for zero TB incidences in 2035?

Lanjutkan membaca World Tuberculosis Day: Why Indonesia badly needs ‘anti-poverty drug’

[BUKU] Jaminan Kesehatan Universal dan Pemenuhan Hak Kesehatan

Buku kecil yang berupaya memberikan pemahaman dasar mengenai universal health coverage (jaminan kesehatan universal) dan implementasinya di Indonesia. Saya menggunakan kata ‘universal’, bukan ‘semesta’ atau ‘nasional’ untuk membedakan antara prinsip dan teknis implementasi. Ditulis di tahun 2013, buku ini masih membahas persiapan Indonesia menuju implementasi Jaminan Kesehatan Nasional dan belum banyak membahas teknis implementasi dan problematikanya. Semoga mencerahkan.

Lanjutkan membaca [BUKU] Jaminan Kesehatan Universal dan Pemenuhan Hak Kesehatan

Anak Dokter Takut Dokter

Betapa malang anak lelaki saya ini. Bapaknya sibuk meneliti tentang tuberkulosis (TB), ia sendiri tak sempat divaksin BCG di negeri yang peringkat tuberkulosisnya tertinggi kedua di dunia. Pasalnya unik. Di usia ke-40 hari, ia kami culik ke Belanda yang gagap terhadap TB. Tiga bulan di Belanda, ia melewati masa puncak vaksinasi TB. Si kecil baru kembali ke Indonesia setelah usianya lebih dari empat bulan dan tepat ketika tes tuberkulin atau mantoux[1] hilang dari peredaran muka bumi pertiwi. Konsul kanan-kiri, depan-belakang, dan atas-bawah, jawaban yang didapatkan mendorong ke satu kesimpulan: sudahlah, tak perlu divaksin. Bahkan, jika divaksin pun di usia itu, efektivitasnya sudah turun di bawah 60%, menurut salah satu rujukan terkemuka yang akhirnya kami telan matang-matang.

Lanjutkan membaca Anak Dokter Takut Dokter